Sabtu, 18 Agustus 2018

Manfaat Ikan Salmon Untuk Kesehatan Tubuh

Manfaat Ikan Salmon Untuk Kesehatan Tubuh - CAMILAN NUSANTARA


Ikan salmon adalah nama umum untuk ikan dalam urutan Salmoniformes. Mereka hidup di samudera utara Atlantik dan Pasifik, dan berbentuk anadrom, yang berarti kebanyakan jenis salmon dilahirkan di air tawar, bermigrasi ke laut, dan kembali ke air tawar untuk bereproduksi, atau “bertelur.” Penampilan salmon sangat bervariasi dari spesies ke spesies. Spesies seperti salmon chum berwarna biru keperakan sementara beberapa memiliki bintik hitam di sisi tubuh mereka, seperti salmon Atlantik. Yang lain lagi, seperti ikan salmon ceri, memiliki garis-garis merah cerah. Sebagian besar spesies ini memelihara satu warna saat hidup di air tawar, lalu berubah warna saat berada di air asin dan sangat banyak sekali manfaat ikan salmon untuk kesehatan.

Beberapa mineral penting yang ada dalam ikan salmon antara lain kalium, selenium, dan vitamin B12. Kandungan lain yang terdapat di dalam ikan salmon adalah asam lemak omega-3. Zat ini merupakan asam lemak esensial alami dalam salmon, yaitu dalam bentuk asam EPA (eicosapentaenoic acid) dan DHA (docosahexanoic acid).

Manfaat Ikan Salmon Untuk Kesehatan

Mengurangi resiko penyakit jantung
Astaxanthin adalah senyawa yang terkait dengan beberapa efek kesehatan yang kuat. Sebagai anggota keluarga karotenoid Antioksidan , astaxanthin memberi salmon pigmen merahnya.

Astaxanthin yang terkandung di dalam ikan salmon dapat menurunkan risiko penyakit jantung dengan mengurangi oksidasi kolesterol LDL (buruk) dan meningkatkan kolesterol HDL (baik). Satu studi menemukan bahwa 3,6 mg astaxanthin setiap hari cukup untuk mengurangi oksidasi kolesterol LDL, yang berpotensi mengurangi risiko penyakit jantung. Selain itu, astaxanthin diyakini bekerja dengan asam lemak omega-3 salmon untuk melindungi otak dan sistem saraf dari peradangan. Terlebih lagi, astaxanthin bahkan bisa membantu mencegah kerusakan kulit dan membantu Anda terlihat lebih muda.

Mengurangi resiko depresi
Otak adalah 60 persen lemak dan sebagian besar adalah asam lemak omega-3 DHA, yang sangat penting untuk fungsi otak dan sistem saraf yang sehat. Makan salmon secara teratur telah dikaitkan dengan mengurangi risiko dan kejadian depresi, permusuhan pada orang dewasa muda dan penurunan kognitif pada orang tua.

Membantu membangun otak anak-anak
Makan salmon saat hamil dan menyusui dapat meningkatkan kemampuan belajar dan prestasi akademik anak. Salmon mengandung DHA tingkat tinggi (asam decosahexaenoic) yang merupakan asam lemak struktural utama di sistem saraf pusat dan retina. Memberi makan salmon kepada anak-anak prasekolah juga membantu pencegahan ADHD dan bahkan bisa meningkatkan kinerja akademis.

Membantu mencegah kerusakan sel
Seiring dengan banyaknya kandungan vitamin dan protein tinggi, salmon merupakan sumber selenium yang sangat baik, mineral ini berfungsi sebagai antioksidan dalam tubuh. Hal ini terkait dengan penurunan risiko radang sendi, menjaga sistem kekebalan tubuh dan tiroid bekerja dengan baik, dan dapat membantu menjaga jaringan tetap sehat dengan mencegah kerusakan sel.

Meningkatkan Otak & Saraf
Asam lemak omega-3 meningkatkan efisiensi fungsi otak, meningkatkan daya ingat dan membuatnya tetap aktif selama jam kerja yang panjang. Seiring dengan asam amino, vitamin A, vitamin D, dan selenium, asam lemak ini melindungi sistem saraf dari kerusakan yang terkait dengan penuaan, bertindak sebagai antidepresan, melemaskan otak dan juga membantu dalam mengobati penyakit Alzheimer dan Parkinson. Mungkin itu sebabnya pemakan ikan seharusnya lebih cerdas dari pada pemakan daging.

Peningkatan Mood dan Kognisi
Banyak peneliti menganggap DHA sebagai lemak paling penting yang ditemukan di otak manusia, dan konsentrasi asam lemak omega 3 yang tidak biasa dalam salmon ini membantu menjelaskan manfaat mendokumentasikan salmon dan asupan ikan omega-3 untuk pemikiran dan penurunan risiko. Masalah otak tertentu yang menyertai konsumsi ikan omega-3. Asupan omega-3 dan omega-3 mengandung ikan dikaitkan dengan penurunan risiko depresi, penurunan risiko permusuhan pada beberapa penelitian remaja, dan penurunan risiko penurunan kognitif pada orang lanjut usia. Beberapa penelitian telah menunjukkan hubungan antara asupan IQ dan omega-3, dan juga antara IQ dan asupan ikan omega-3.

Merawat Mata
Asupan omega-3 dan konsumsi ikan omega-3 dikaitkan dengan penurunan risiko dua masalah yang berkaitan dengan mata: degenerasi makula dan mata kering kronis. Dalam kasus degenerasi makula (masalah mata kronis di mana bahan di bagian tengah retina di bagian belakang bola mata mulai memburuk dan menyebabkan hilangnya penglihatan), dua porsi ikan per minggu adalah jumlah yang telah ditunjukkan secara signifikan. mengurangi risiko Untuk mengurangi risiko mata kering kronis, jumlah asupan ikan omega-3 yang cukup tinggi (2-4 porsi per minggu) adalah jumlah minimum yang dibutuhkan. Molekul turunan omega-3 ini dapat membantu mencegah mata kering kronis dengan menurunkan tingkat latar belakang peradangan di mata.

Menyehatkan Kulit
Karena kadar omega-3 yang luar biasa, mengkonsumsi ikan salmon yang ditangkap liar dapat membantu memberikan kulit yang bercahaya dan lebih kenyal. Selain itu, antioksidan karotenoid astaxanthin yang ditemukan pada salmon dapat sangat mengurangi efek kerusakan radikal bebas.  yang menyebabkan penuaan. Dr Perricone, MD, dermatolog terkenal di dunia, merekomendasikan pasiennya mengkonsumsi salmon yang ditangkap liar tiga kali seminggu untuk mendapatkan kulit yang lebih bercahaya.

Pertahanan Kanker
Setiap diskusi tentang manfaat kesehatan ikan salmon kaya omega-3 tidak akan lengkap tanpa menyebutkan efek berbasis terbukti yang dapat dimiliki oleh makanan super ini pada kanker. Dari 2.000+ makalah ilmiah peer-review yang membahas asam lemak omega-3 dan kanker, satu poin jelas: Asam lemak omega-3 dapat memiliki efek mendalam tidak hanya mencegah kanker, namun membantu melawan tumor.



Baca Juga :


Tidak ada komentar:

Posting Komentar